Ringankan Bayar Pajak, Sumbar luncurkan “Triple Untung” Untuk Masyarakat

Peluncuran Triple Untung

0 0
banner 468x60
Read Time:2 Minute, 13 Second

Padang | Sumatera Barat | RumahGadang.News | JSCgroupmedia ~ Pemerintah Provinsi Sumatera Barat, melalui Badan Pendapatan Daerah (Bapenda) resmi meluncurkan program keringanan pembayaran pajak “Triple Untung” yang bertujuan meringankan beban masyarakat dalam membayar pajak kendaraan.

“Program ini merupakan lanjutan dari program lima untung yang telah kita gelar di tahun 2020 lalu. Program kali ini lebih istimewa karena ada hal yang baru diberikan kepada masyarakat Sumbar,” kata Kepala Bapenda Sumbar Maswar Dedi usai meluncurkan Program Triple Untung di Transmart Padang, Sabtu.

banner 336x280

Menurut dia program Triple Untung tersebut yakni bebas denda bea balik nama kendaraan bermotor ke II dan Pajak Kendaraan Bermotor (PKB).

Kemudian dua program istimewa lainnya, yakni bebas pokok bea balik nama kendaraan bermotor ke II dan untuk kendaraan di luar Sumbar diberikan diskon 50 persen untuk pembayaran pajak di tahun pertama setelah balik nama

Dan ketiga bebas denda Sumbangan Wajib Dana Kecelakaan Lalu Lintas Jalan (SWDKLLJ).

“Program ini hanya berlaku untuk periode pembayaran dari 2 Maret hingga 2 Mei 2023 dan tidak ada perpanjangan,” kata dia.

Menurut dia peluncuran program ini dilakukan di Transmart agar dapat diketahui masyarakat luas karena yang datang pusat perbelanjaan ini tidak hanya dari Kota Padang saja namun juga dari seluruh Sumbar.

“Sosialisasi ini penting kita lakukan supaya masyarakat tidak kaget dan mengajak masyarakat segera membayarkan pajak kendaraan mereka dan mengambil manfaat atas kesempatan ini,” kata dia.

Ia mengatakan target pendapatan daerah dari pajak kendaraan ini sebesar Rp1,3 triliun di tahun ini yang terdiri dari pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor.

See also  Polres Minsel Gelar Pengamanan Porkab II di RTP Amurang

“Hingga triwulan pertama 2023 ini sudah tercapai sekitar 16 persen dan ini yang akan kita genjot bersama karena pajak ini merupakan sumber pendapatan utama di daerah ini,” kata dia.

Sementara Direktur Lalu Lintas Polda Sumbar, Kombes Pol Hilman Wijaya mengajak masyarakat di Sumatera Barat agar segera memindahkan nomor kendaraan mereka yang menggunakan plat nomor provinsi lain ke Sumbar.

“Ini bentuk kecintaan pada daerah sehingga pajak kendaraan memang masuk ke kas daerah dan dapat dimanfaatkan untuk pembangunan daerah,” kata dia.

Menurut dia seluruh kendaraan yang ada di Sumatera Barat seharusnya menggunakan plat nomor daerah sehingga pajak daerah yang diterima lebih optimal.

“Seperti yang diungkap Kepala Bapenda bahwa pajak kendaraan dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor merupakan sumber pemasukan bagi daerah yang dimanfaatkan untuk kepentingan daerah,” kata dia.

Ia juga meminta masyarakat yang memiliki kendaraan yang sudah lama atau rusak berat agar melaporkan kepada Samsat terdekat sehingga pajak kendaraan mereka dapat dihapuskan dan tidak menjadi target.

“Kita ajak masyarakat Sumbar agar memanfaatkan kemudahan yang diberikan ini. Program ini merupakan bentuk cinta pemerintah kepada masyarakat yang ekonominya terdampak pandemi COVID-19 dengan adanya kemudahan dalam membayarkan pajak kendaraan,” kata dia. | RumahGadang.News | antaranews | Mario Sofia Nasution | Joko Nugroho | *** |

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
banner 336x280

Comment